Sunday, August 22, 2010

Wind Controller

Keyboard electone, gitar elektrik, drum elektrik, semuanya adalah versi elektrik dari berbagai macam alat musik akustik. Namun apakah Anda pernah mendengar versi elektrik dari woodwind atau brasswind instrument seperti: saxophone, klarinet, trumpet, dan recorder??

Wind Controller-lah jawabannya


Wind Controller pertama yang dimainkan adalah Lyricon yang muncul pada era 1970-an. Beberapa bagian pada Lyricon inilah yang kini dijadikan standar bagi Wind Controller hingga saat ini. Seperti, fingering yang menyerupai saxophone, kemampuan untuk menafsirkan dinamika pernafasan pemain, dan tekanan dari mulut pamain.

Pada dasarnya, cara kerja dari Wind Controller adalah dengan merubah sinyal-sinyal dari sensor-sensor yang ada (seperti: tekanan nafas, tekanan gigitan, tekanan jari, dll) menjadi suatu pesan digital yang pada akhirnya digunakan untuk mengontrol perangkat internal atau eksternal seperti analog synthesizer, softsynths, squerencer, atau bahkan pencahayaan LED yang ada pada Wind Controller tersebut.

Oktaf-oktaf pada yang dihasilkan oleh alat musik elektrik ini dapat melebihi oktaf yang bisa dihasilkan oleh alat musik tiup biasa. Selain itu, Wind Controller juga dapat men-transpose nada yang dihasilkan. Jadi, seseorang dapat memainkan musik bernada dasar D dengan menekan key yang sama pada nada dasar C. Suara yang dihasilkanpun beragam, tidak hanya terbatas pada suara-suara dari alat musik tiup, tetapi juga dapat menghasilkan suara piano, biola, organ, atau bahkan suara choir.


Yamaha WX



Akai EWI

Dewasa ini, Wind Controller yang paling sering dimainkan berasal dari seri Yamaha WX dan Akai EWI. Keduanya sama-sama telah menggunakan teknologi digital. Tetapi, perbedaannya adalah terletak pada model key-nya. Pada seri Yamaha MX, key-key pada Wind Controller dapat bergerak seperti halnya yang ada pada flute atau saxophone. Namun, pada seri Akai EWI key-key tersebut hanya berupa tombol-tombol tidak bergerak yang memiliki sensitifitas tinggi terhadap sentuhan pemain.

Berikut salah satu link video youtube Wind Controller yang saya temukan [link]

1 comments:

electricalchimpanzeelearnstogeek said...

pertama kali denger suara EWI itu pas si Takeshi Itoh(T-Square)di lagu Omens of Love,suaranya agak unyu gimana,semacam midi di bgm game lama,ada sekidit feel noisenya,jadi berasa wind-nya

Post a Comment

Template by:
Free Blog Templates